"Untuk melawati badai, kita harus terus berjalan bukan berhenti. Dan untuk terus berjalan ada dua hal yang terus kita bawa, iaitu KEYAKINAN & CINTA"

Epilog Seorang Hamba. Kehidupan ini memerlukan pengorbanan, waluapun pahit tetapi manisnya akan muncul di hadapan dan abadi di syurga.

Berbicara soal hati, hati memang sukar ditafsiri dan di jangka. Makanya, selalulah berbicara dengan hati bersama Pencipta, ALLAH SWT.


Thursday, October 18, 2012

Mentafsir Rasa hati Si Dia..


Hanya tersenyum dan senyum sahaja yang dapat ku melihat dari riak wajah itu.Wajah itu penuh dengan sejuta bicara rahsia.Tidak mungkin dapat ku siratkan  kesemua makna disebalik komunikasi isyarat  tanpa kata itu.. Aaah, susahnya ingin ku mengorek rahsia hati “ Si dia”. Walaupun  “Si dia “ sangat rapat dengan diri ku, akan tetapi seorang yang kuat berahsia. “Never give up” itulah  prinsip ku. Akan ku cuba untuk menembusi bicara hatimu!

Seorang lelaki yang sangat baik dan sangat kacak. Memiliki hati yang sangat mulia bagi ku kerana tidak pernah ku terjumpa seorang insan yg berhati mulia dan selalu mengalah demi menjaga kebaikan umum dan demi kebahagian dan kesenangan orang lain. Walaupun diri dikorbankan, tidak pernah pula ku mendengar suara rintihan dan keluhan dari bicara mulut si dia. Sentiasa reda dan ikhlas memberi dan menolong. Bertuah nya diri dapat mengenali “Si dia”.

Kadang-kadang mengalir air mata ku ini kerana tersentuh dengan kebaikan dan kemulian hatinya. Andai diberi pilihan untuk ku berkahwin, insan seperti ini akan ku cari untuk jadikan bakal suamiku hingga ke akhirat. Amin.

Berwatakan yang serius, tegas dan lebih banyak diam dari berkata-kata serta boleh menjadi seorang yang pelawak secara tiba-tiba tanpa ada yang sedari. Serius dan tegas tidak beerti seorang yang garang, but he is so cool.

Si dia terlalu istimewa di hati ini…
ABAH.. itulah nick name “si dia”.. ABAH yang sangat ku sayangi dan cintai.


Selalu ja aku kena marah dan hampir-hampir kena pukul dengan “hanger”. Kelakar pula bila teringat dan mengimbau kenangan di zaman kanak-kanak rebina. Sungguh, sangat nakal dan buas aku ketika masih kecil dulu. Rasanya dulu mesti penat mak ayah jaga aku  kecil-kecil dlu. Hahaha… Alhamdulillah, sekarang sangat baik (syok sendiri ja)..Semoga hidup matiku dalam kebaikan..Amin.

Hati seorang ibu kadang-kadang sangat senang untuk kita rasakan dan mudah ditafsiri. Namun hati seoranh bapa, siapakah yang peduli?

Di saat bahagian bersama suami,  si ibu  riang dan sibuk ditemani dengan anak-anak.Di saat bapa kemurungan hanya si isteri yang memahami dan merasainya.Anak-anak begitu sukar membaca reaksi si bapa..mengapakah?
Dari dulu ku selalu memperhatikan tingkah laku abah…sangat sukar ku tafsirkan… Mumkin dulu abah seorang yang sibuk, kadang-kala hanya di waktu malam sahaja  ku melihat keadaanya dan kadang-kala di waktu siang. Bagiku abah yang sangat tungkus lumus dalam mencari nafkah buat isteri dan anak-anak yang tersayang. Walaupun sibuk, tak pernah aku dan adik beradik ku yang lain dilupakan. Abah pandai meluangkan masa bersama. Kalau dulu ku jadikan abah sebagai idolaku dalam menjadi seorang Tentera Udara (TUDM) yg berjaya, tapi sekarang aku jadikan abah sebagai idola hidupku untuk melayari bahtera kehidupan. Aku selalu mencuba meluangkan masa bersama dengan abah.Ke mana saja abah nak pergi, aku akn bertanya dan meminta izin untuk ikut. Aku cua meraih jawatan “anak abah”.

Selalu ku perhatikan apa yang abah buat dan akan ku pastikan apa yang abah buat akan ku buat jua. Kadang-kadang ku merasakn aku sebagai anak lelaki, kerna semua kerja berat yang abah buat akan ku tawarkan diri untuk membantu. Bab nak membaiki mentol lampu rosak? Senang ja.. Jangan ingat perempuan tak boleh buat. Aku kan anak abah. Tapi hakikatnya aku anak abah dan ibuku..^_^

Begitu sukar sekali ingin ku mendengar kata-kata kasih sayang yang diucapkan seorang bapa buat anak-anak, terutamanya anak perempuannya. Pernah ketika di saat aku,  kakak-kakak ku & adikku sedang bersiap-siap berhias, abah masuk ke bilik dan memerhatikan kami..waktu tu aku melihat 1 senyuman yang sangat bermakna. Ku tahu itu bukan sekadar senyuman kosong namun ada makna di sebalik itu… senyum bapa yang sangat jarang diukir. ^__^

“Dah besaq dah anak-anak abah ni…(smily face)” kata Abah.

Aku terkejut dengan kata-kata itu..di jauh hati ini, aku menangis kerna aku sangat menyayangi abah.Aku tahu satu hari nanti kami semua akn terpisah dari Abah…Abah akan melepaskan kami kepada bakal suami masing-masing.. Aarrgghh, aku tak tahu aku mampu terima kenyataan ini.

 Sudah lama ku merasakan “kehausan” kasih sayang  dari abah. Semuanya hanya di waktu kecilku..kini ku merasakan kekurangan rasa itu.Tapi sekarang ku mengerti dan ku dapat merasai rasa itu...Walaupun mumkin sukar bagi seorang ayah untuk melakukan perkara yang sama seperti mereka lakukan dulu di saat anak-anak masih kecil . Apabila kian membesar, si ayah memahami dan menjadi “malu” untuk menonjolkan rasa kasih dan sayang buat anak-anak yang kian dewasa, apatah lahi si anak itu perempuan. Namun, tak akan hilang dan pupus rasa kasih sayang si bapa buat anaknya.

Bagiku abah la segala-galanya.. Ibu adalah penguat & pelengkap hidupku. Tak mampu ku lakarkan betapa besar rasa cintaku buat ibu dan ayah..mak abah, terima kasih…

Setiap kali abah pulang berkerja  sebagai “guard” ( setelah pencen) aku akan jadi sebak..entah mengapa, tapi hati kecil ini  mendayu-sayu teriak kecil. Aku dapat merasakan keletihan itu, kepenatan itu, kesungguhnya itu dan semuanya…aku rasa bersalah dan tersentuh melihat kecekalan seorang ayah yang tak pernak kenal erti penat dan letih. Tak pernah merungut dan memarahi tak tentu pasal.  Pasti ada sebab  di sebalik kemarahan seorang ayah. Kerna ketegasannya tidak sama seperti Si ibu. Kalau mak selalu bising-bising, tapi abah hanya biarkan mak memarahi dan menasihati anak-anak. Tapi, kalau si abah yang start menasihati dan memarahi anak-anak, maka sunyi sepi la rumah dan mak pun akan diam seribu bahasa,aku? Aku akn diam dalam senyuman.

Kalau mak akan bersuara buat anak-anak dalam 24jam sehari, tapi abah hanya 1jam sebulan…
Cukup susah untuk mendengar “leteran” abah..tapi bila dah dengar, “Zuupp” terasa tersangat dan masing-masing akn berkurung serta menjadi bisu.. takut…

Itulahlah kuasa seorang pemimpin keluarga, suami dan abah.. mana mumkin hanya menjadi pemerhati shaja dalam rumah, di sebalik pemerhatian, dia memikirkan dan mencari solusi dalam masalah yang wujud pada anak-anak dan keluarganya.


ABAH…
Kadang kala ku tak mengerti langkah gerak geri abah…semakin hari ke melihat perubahan sikpa abah..mumkin factor umur semakin meningkat dan factor kesihatan… ku cuba menghayati rasa bicara abah.. dan akhirnya ku temui jawapan itu.

Teringat aku pada majlis pertunangan kakak ku pada awal bulan September 2012. Aku melihat perubahan riak wajah abah dan emak. Walaupun abah nampak macam biasa tak “sekalut” mak, tapi sebernanya ku nampak kerisauan dan kegembiraan itu di wajahnya.

Hati BAPA mana yang tak gembira dan sedih, bila ana perempuan sulungnya yang selama 25 tahun dijaga dan dibela akn berpisah dan menjadi milik orang lain… tak dapat lagi abah melawak bermain-main dengan kakak.. Waktu sesi bergambar, aku lihat wajah dan reaksi abah dan mak. Dua-dua seperti malu dengan bakal besan dari “Kelate”.. Abah tak banyak cakap, semua diserahkan pada Pak Su Mansor dan Pak jang. Mak hanya diam dan senyum..aku? aku menangis dalam hati kerna aku tahu apa yang dirasai bah dan mak.. tapi aku gembira tersenyum kerna kakak selamat bertunang dan aku akn terima seoarang “abang” dalam kehidupan keluargaku. Mampu kah aku terima kehadiran  seorang abang ipar? Hmm… cubalah.. walaupun janggal, ianya 1 realiti yang mesti dihadapi.
Kadang kala aku terfikir, mampu ke aku hidup nanti andai kata abah pergi dulu dari ku? Dan mampu kah aku bertahan andai mak jua pergi dari ku?

ya, mati itu satu kepastian dan akan berlaku bila-bila sahaja.. aku pun tak tahu bila aku akn mati, mumkin ku pergi dulu dari keluargaku..semuanya berkemungkinan… Tak semestinya yang tua pergi dahulu dan yang muda kemudian. Umur bukan pengukur untuk siapakah mati dulu.. Semuanya di tangan ALLAH.. tak mampu dipikirkan akal manusia yang terhad.

Akhir sekali penutup bicara , aku sangat menyayangi abah, mak dan keluargaku..
Ku selalu berdoa semoga di akhirat nanti aku dapat berada bersama mereka di syurga nanti..
Buat mak dan abah, maafkan mira yang selalu ada saja karenah yang sengaja @ tak sengaja di buat…halalkan segala makan minum, dan halalkan semuanya. Doakn anakmu ini.


ABAH seperti langit yang membentang luas, yang sentiasa disamping anak-anak walaupun di mana kami berada…mengiringi kami dengan doamu…Terima kasih!!!

MAK seperti awan-awan yang sentiasa bergerak memerhatikan anak-anak..yang tak pernah penat letih menjaga anak-anak dan menjaga Abah jua..  Terima Kasih!!!

2 comments:

  1. Sedihnya baca..... terasa tersentuh dan sebak.
    hati ayah memang sukar diselami....
    susah dengarkan ungkapan kasih dari ayah, hanya melalui perbuatan kita tahu kasih sayangnya...:)

    ReplyDelete
  2. yup..hati ayah sngt sukar difahami..hati seorang lelaki itu nampak kental, tapi sebernanya jauh di dlm hati itu ada 1 kelembutan yg kadng2 dia tak sedari ^__^

    ReplyDelete

hamba ALLAH..

My photo
alor setar kedah, islam, Malaysia
i love ALLAH,Rasulullah..i love Islam n i love my family n all myfriends...